Ciri Khas Komet dan Contoh Komet

Komet adalah objek ruang angkasa yang sebagian besar terdiri dari batu, es, dan debu, yang bergerak dalam berbagai jenis orbit (elips, parabola atau hiperbolik) mengelilingi Matahari dan yang, terlepas dari sifatnya yang sporadis atau memanjang dari rute tersebut, merupakan bagian dari asteroid, planet dan satelitnya dari Tata Surya kita. Istilah “komet” berasal dari bahasa Yunani, kometes yang berarti “rambut panjang”. Istilah bintang berekor untuk komet tidak tepat karena komet bukan bintang.

Ciri Khas Komet

Ciri dan Jenis Komet

Ciri khas komet adalah ekornya yang terlihat, semacam jejak yang terdiri dari gas yang, saat komet mendekati matahari, dihasilkan dengan memanaskan permukaannya dan menyublimkan materialnya .

Komet diperkirakan datang terutama dari dua kelompok objek luar angkasa: “Awan Oort”, yang terletak antara 50.000 dan 100.000 Unit Astronomi dari Matahari, atau “Sabuk Kuiper”, di luar orbit planet Neptunus. Keduanya merupakan akumulasi sisa dari pembentukan Tata Surya.

Komet telah diamati oleh manusia sejak zaman kuno, yang menganggapnya sebagai pembawa pesan atau tanda perubahan atau kedatangan. Menurut beberapa teori, Bintang Betlehem yang terkenal yang akan memandu Tiga Orang Bijaksana ke kelahiran bayi Yesus Kristus tidak lain adalah komet Halley.

Jenis Komet

Ada tiga cara utama untuk mengklasifikasikan komet: menurut orbitnya, menurut ukurannya, dan menurut usianya.

  • Komet menurut orbitnya. Dua jenis komet dibedakan menurut lintasan spasial yang mereka telusuri: komet dengan periode panjang, yang datang dari jauh dan lahir di Awan Oort; dan periode pendek, yang berasal dari Sabuk Kuiper.
  • Komet sesuai dengan ukurannya. Tergantung pada ukuran benda langit ini, mereka dapat berupa komet kerdil (0 hingga 1,5 km), komet kecil (1,5 hingga 3 km), komet sedang (3 hingga 6 km), komet besar (6 hingga 10 km), Komet raksasa. (10 sampai 50 km) atau layang-layang Goliat (lebih dari 50 km).
  • Komet menurut umurnya. Dengan menganalisis kurva cahaya yang terdeteksi pada komet, para astronom dapat menghitung jumlah orbit yang mereka buat mengelilingi matahari dan mengklasifikasikannya menjadi: komet bayi (<5), komet muda (<30), komet sedang (<70), komet tua (< 100) dan komet Metusalah (> 100).

Penamaan komet

Para astronom telah merancang nomenklatur khusus untuk komet, menggunakan huruf P (Periodik) untuk orbit yang berulang dan C atau D untuk yang tidak berulang. Perbedaan ini didasarkan pada frekuensi kemunculan komet: jika orbitnya kurang dari 200 tahun Bumi, komet dianggap periodik.

Rasi Bintang: Astronomi Peradaban Kuno dan Contohnya

10 Contoh Komet

Berikut ini 10 contoh komet yang ada dalam tata surya.

  1. Komet Halley. Mungkin komet paling terkenal yang pernah ada, memiliki periode orbit sekitar 79 tahun dan merupakan salah satu komet Awan Oort yang paling terang dan paling terkenal. Faktanya, ini adalah satu-satunya komet periode pendek yang terlihat dengan mata telanjang dari Bumi. Itu telah diamati sejak zaman kuno dan kemunculannya menandai awal atau akhir era, munculnya penyelamat atau jatuhnya kerajaan, menurut interpretasi tertentu.
  2. Komet Besar tahun 1577. Secara resmi bernama C/1577 V1, komet ini melintas dekat Bumi pada tahun 1577 dan dilihat oleh banyak astronom Eropa, seperti Tycho Brahe Denmark. Peristiwa ini mengilhami ide-ide yang diperlukan untuk menyimpulkan bahwa ada benda-benda terbang di luar atmosfer bumi.
  3. Komet Besar tahun 1811. Komet ini, yang secara resmi diberi nama C/1811 F1, dapat dilihat selama 260 hari berturut-turut dan dengan mata telanjang, mengingat sifatnya yang spektakuler dan ukurannya yang berdiameter 40 km. Diperkirakan periode orbitnya adalah 3065 tahun, jadi kita tidak akan melihatnya lagi di bagian ini untuk waktu yang lama.
  4. 19P/Borrelli. Ini adalah nama yang diberikan untuk komet periodik yang ditemukan oleh Alphonse Borrellly pada tahun 1904 dan periode orbitnya adalah 6,8 tahun. Pada tahun 2001 itu dikunjungi oleh wahana luar angkasa Deep Space 1, yang mampu mengambil foto dan banyak data ilmiah yang berharga.
  5. Komet Coggia . Nama resminya adalah C/1874 H1 dan merupakan komet non-periodik yang pertama kali diamati pada tahun 1874 oleh astronom Prancis Jérôme Eugène Coggia. Komet ini kembali menghantui Bumi pada tahun 1877 dan 1882, tahun di mana ia terfragmentasi dan hancur di luar angkasa.
  6. Komet Hale-Bopp. Juga dikenal sebagai The Great Comet of 1997 atau C/1995 O1, ini mungkin salah satu komet yang paling banyak diamati pada abad ke-20 dan salah satu yang paling terang yang pernah dilihat. Ditemukan secara bersamaan oleh Alan Hale dan Thomas Bopp pada tahun 1995 dan menyebabkan kegemparan nyata di seluruh dunia, ketika diklaim bahwa pesawat ruang angkasa alien mengikutinya dari dekat. Pengikut agama UFO Gerbang Surga di AS kemudian melakukan bunuh diri massal yang terkenal kejam.
  7. 67P/ Churyumov-Gerasimenko. Ditemukan pada tahun 1969 oleh ilmuwan Ukraina Klim Ivánovich Churyumov berkat studi ilmuwan Svetlana Gerasimenko, ia memiliki periode orbit 6,6 tahun dan, pada Maret 2004, menjadi tujuan misi luar angkasa Eropa Rosetta. Wahana antariksa ini bisa cukup dekat dengan tubuh komet yang tidak beraturan untuk memotretnya dan mengukur medan magnetnya. Hasilnya adalah kunci dalam membongkar teori yang diterima sebelumnya tentang asal usul air di Bumi.
  8. 3D/ Batang penghubung. Terlihat pada tahun 1772 dan 1805, baru pada tahun 1826 astronom Jerman Wilhelm von Biela mampu menghitung orbitnya. Meskipun perjalanannya melalui orbit Bumi mengejutkan bagi banyak populasi yang melihat di dalamnya beberapa pengumuman apokaliptik, pada tahun 1845 terlihat terfragmentasi menjadi dua dan pada tahun 1877, ketika seharusnya melintas lagi, ternyata tidak. Sebaliknya, hujan bintang yang berlangsung hampir 6 jam terlihat di konstelasi Andromeda. Diduga sudah hancur.
  9. Pembuat Sepatu-Retribusi 9. Komet ini, ditemukan pada tahun 1993 dan secara resmi disebut D/1993 F2, sangat penting pada tahun 1994, ketika meluncur menuju Jupiter dan menabrak interiornya. Peristiwa tersebut membangkitkan minat yang mendalam di media dan astronomi di seluruh dunia, karena itu adalah dampak pertama yang dapat diamati dari benda kosmik di atmosfer sebuah planet.
  10. 9P/ Tempel 1. Komet periodik ditemukan pada tahun 1867 oleh astronom Jerman Wilhelm Tempel, yang lintasan orbitnya dimodifikasi oleh gravitasi Yupiter pada tahun 1881, mengubah ritme penampilan alaminya dan membuat banyak pengamat kosmos menganggap kepunahannya. Namun sekitar tahun 1960-an itu ditemukan kembali dan pada tahun 2005 dipelajari oleh wahana antariksa Deep Impact NASA, yang menembakkan proyektil ke komet untuk mempelajari intinya. Ini bukan komet yang terang, permukaannya 14 x 4 kilometer dan rotasinya memakan waktu 2 hari Bumi.

Data Ilmu Alam: Ciri Khas Komet dan Contoh Komet

 

Anda telah membaca informasi tentang "Ciri Khas Komet dan Contoh Komet" yang telah dipublikasikan oleh Kelas Data. Semoga menambah informasi dan bermanfaat.

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *